Burung Maleo Dan Keunikannya

SitusHewan.comBurung Maleo atau sering dikenal dengan sebutan Macrocephalon adalah burung asli endemik pulau sulawesi. Burung ini termasuk unggas dengan ukuran tubuh sekitar 55 cm. Walau burung ini tergolong unggas, tetapi burung tersebut menghabiskan waktunya di daratan. Populasi burung melo di Sulawesi diperkirakan sekitar 4000 sampai 7000 ekor saja. Maleo di Sulawesi telah mengalami penurunan populasi sekitar 90 persen sejak tahun 1950.

Burung Maleo tergolong burung yang hidup tidak berkelompok. Hidup Burung ini sangat unik, ke mana-mana burung itu selalu berdua dengan pasangan sehidup-sematinya. Maleo hidup secara monogami. akibat perburuan manusia untuk mendapatkan telur dan dagingnya maka hewan ini terancam punah dan menjadi hewan yang dilindungi di sulawesi.
Gambar : Burung Melo
Habitat Melo aslinya adalah daerah sekitar pantai dan daerah yang memiliki panas bumi yang cukup, karena untuk melanjutkan keturunannya, Maleo tidak mengerami telurnya sendiri melainkan dikubur dalam tanah atau pasir yang cukup hangat. Biasanya, di titik yang memiliki suhu cukup hangat Maleo menggali lubang sedalam 30 Sampai 50 cm, lalu meletakkan telurnya dan menutupnya kembali dengan tanah sekitar 10 sampi15 cm diatas telur. 

Burung maleo merupakan salah satu dari 22 jenis burung dari Suku Mega Podiidae. Asal-usul maleo atau senkawor dalam bahasa Sulawesi belum jelas. Sebuah penelitian menyebutkan maleo berasal dari Australia. Namun, ternyata burung ini hanya di temukan di beberapa wilayah di Sulawesi. Burung Maleo memiliki ciri ciri yang khas yaitu mempunyai mahkota jambul di bagian kepalanya. Peneliti menduga, fungsi mahkota itu semacam alat pendeteksi panas di areal habitat dan peneluran. Sebagai burung penggali tanah, maleo memiliki kaki dengan selaput yang berfungsi sebagai pengeruk.Makanan burung maleo adalah biji-bijian seperti melinjo, semut, dan serangga kecil.

Telor maleo lebih besar dari ayam karena memiliki nutrisi yang lebih dibanding unggas biasa. Dan Berat telurnya bisa mencapai 280 gram. Namun hanya sekitar 60 persen telur maleo menetas dan hidup.

Keunikan Burung Maleo

Sebenarnya sudah kami jelaskan namun mungkin kurang jelas, dan berikut ini kami akan memberikannya kembali keunikan burung asal sulawesi ini :
1. Memiliki Mahkota Jambul 
Melo memiliki Jambul di bagian kepalanya, Diduga tonjolan ini dipakai untuk mendeteksi panas bumi yang sesuai untuk menetaskan telurnya.
2. Tidak suka terbang. 
Meskipun melo memiliki sayap dengan bulu yang cukup panjang, namun lebih senang jalan kaki dari pada terbang.
3. Habitat dekat sumber panas bumi. 
Maleo hanya bisa hidup di dekat pantai berpasir panas atau di pegununungan yang memiliki sumber mata air panas atau kondisi geothermal tertentu. Sebab di daerah dengan sumber panas bumi itu, Maleo mengubur telurnya dalam pasir.
4. Ukuran Telurnya yang besar. 
Maleo memiliki ukuran telur yang besar, mencapai 5 kali lebih besar dari telur ayam. Beratnya antara 240 hingga 270 gram/butir.
5. Maleo tidak mengerami telurnya. 
Telur burung Maleo ini dikubur sedalam sekitar 50 cm dalam pasir di dekat sumber mata air panas atau kondisi geothermal tertentu. Telur yang ditimbun itu kemudian ditinggalkan begitu saja dan tak pernah diurus lagi.
6. Monogami. 
Maleo adalah monogami spesies (anti poligami) yang dipercaya setia pada pasangannya. Sepanjang hidupnya, ia hanya mempunyai satu pasangan. Dan Burung ini tidak akan bertelur lagi setelah pasangannya mati.
7. Anak yang mandiri. 
Anak yang baru saja mencapai permukaan tanah sudah memiliki kemampuan untuk terbang dan mencari makan sendiri (tanpa asuhan sang induk). Sumber : Alamendah,com.

Informasi tentang Burung Maleo Dan Keunikannya yang kami sampaikan merupakan dari berbagai sumber, apabila ada kata kata yang belum lengkap silahkan berkomentar dibawah ini, tujuannya untuk membangun informasi yang lebih baik. 
Burung Maleo Dan Keunikannya | Situs Hewan | 5

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *